This nice Blogger theme is compatible with various major web browsers. You can put a little personal info or a welcome message of your blog here. Go to "Edit HTML" tab to change this text.
RSS

Easy Blog Tricks

Translate this page from Indonesian to the following language! Translate this page from Indonesian to the following language!

English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Widget edited by Anang Widget edited by Anang

Senin, 13 Mei 2013

BUNGA-BUNGA WARNA PINK



Senang saat melihat SMS dari orang yang kita suka. Selalu terbayang ketika melihat cinta pandangan pertama. Dan selalu Penasaran saat bertemu dengan orang yang memberi energy cinta. 

Masalah absur ini sudah sering sekali terjadi pada kaula muda. Dimana masa yang sedang asik – asiknya bagi mereka untuk memperjuangkan cintanya. Bahkan energy cinta itu bisa ngalahin perintah dari orang tua sekalipun.

Nyokap: Rian Beliin mamah sabun colek dong buat nyuci

Gue: nanti aja mah, rian lagi asik SMSan nihh…

Bokap : rian anter ayah kebengkel yuk, ayah mau betulin motor.

Gue : ngga ah yah, rian lg asik nelpon nih..

Nenek : rian beliin nenek pembalut dong, nanti nenek upahin cewe cantik loh..

Gue : SINII NEKK, RIANN BELIIN..

Yah, frekuensi tertarik pada lawan jenis memang selalu bisa mengalahkan hal-hal apapun yang harus semestinyanya udah menjadi kewajiban kita. Bagaimana tidak, disaat kita belajar, disaat kita makan, bahkan disaat kita lagi sampoan dikamar mandi sekalipun selalu teringat oleh bayang-bayang orang yang kita sukai. 

Hal seperti ini pernah gue alami juga. gue memang orang yang tidak pandai untuk bergaul, namun untuk hal cinta gue ngga mau kalah sama kaum adam lainnya.

Dengan rambut yang silau oleh minyak urang aring (minyak rambut nenek gue), gue liat seorang wanita lewat didepan kelas gue. pada saat itu gue menginjak kelas satu SMP. Putih, manis, dan senyumnya itu kaya AC mall, nyesss banget. Pada saat itu ingin rasanya memiliki dia. Paling tidak gue berharap bisa nyapa dan dia kembali nyapa gue. namun itu semua tidak akan mungkin terjadi. Dia wanita yang banyak disukai oleh para pria – pria gaul disekolah. Dan gue hanya siswa yang sama sekali tidak gaul dan lebih sering di gauli.

Disekolah gue punya temen deket namanya Irwan. irwan itu temen gue yang sering banget gunti – ganti cewe. Mulai dari yang seksi, yang cantik, yang oriental, dan terakhir gue denger kabar dia pacaran sama cewe yang BERJENGGOT. 

Pada jam istirahat diwarung kecil gue duduk bareng irawan. Irwan ngeliat gue lagi mandangin cewe yang gue suka itu.

“Fathu namanya” (tegas irwan dengan nada sedikit meledek).

Oh fathu, lu kenal wan? (Tanya gue).

yaah, dia anak kelas 7B. mau gw kenalin? (tawar irwan ke gue).

ngga deh makasih wan. (jawab gue)

Yakinn luu? (tawar irwan)

yaudah, karena lu maksa gue, gue mau dikenalin(seru gue). 

(irwan dalam hati berbicara) "perasaan gue ngga maksa deh"

Yaaah, seneng banget hal yang selama ini gue inginkan akan segera terlaksana. gue bisa menyapa dia dan dia kembali menyapa gue, atau bahkan gue memberanikan diri untuk minta menjadi pacarnya, walaupun lebih cocok jadi pembokatnya.

Irwan meberikan nomor telon rumah fathu ke gue. malam hari gue mulai memperjuangkan cinta gue. pada saat itu gue ngga punya handphone, cuma Wartel  satu-satunya yang sedang naik daun untuk para pejuang cinta yang ngga punya handphone. Malam itu Sisa uang jajan gue nyisia 5 ribu, gue pun bergegas menuju wartel dan mencoba menelponnya.

Hallo, ini fathu yah  (sapa gue dengan gemetaran)

Iya, ini siapa yah(Tanya dia)

Ini rian, anak kelas 7c, yang tinggal dijasinga, kenal tidak (Tanya gue)

Rian? Rian mana yah? Salah sambung kali yah (seru fathu)
ditutup lah telpon gue oleh fathu.

Bagus, angan – angan gue semakin jauh buat bisa kenal dia. Buat mengenal cewe itu ternyata lebih sulit dari pada beliin pembalutnya nenek.  Butuh keberanian kaya hansip – hansip mall. Hari demi hari pun berlalu, ngga ada sinyal sedikit pun buat gue berani ngedeketin dia. Dia pun hari demi hari terus didekati sama cowo – cowo gaul di sekolah gue. terkuras sudah fikiran gue nyoba berbagai cara buat ngedeketin Fathu, dan satu – satunya harapan gue adalah KEBERUNTUNGAN.

Lelah sudah terus dan terus nyoba tapi ngga ada hasil sama sekali. Dan sampai pada satu titik, ternyata keberuntungan itu mulai tumbuh yang sangat dibantu oleh keponakan perempuan gue.

hari itu sebelum berangkat sekolah keponakan perempuan gue mesen barang yang najis banget buat cowo-cowo

“bang rian, di sekolah bang rian kan banyak tukang asesoris,  aku titip jepitan bunga - bunga warna pink yah” (serunya dengan nada tanpa dosa).

Iyaaaa cantikkkk, jepitan Bunga – bunganya mau berapa? Dua, tiga, apa mau sekalian abang bawain lebahnya supaya kamu keliatan tambah cantik ada bekas sengatan lebah (singgung saya kepadanya).

wahh Boleh deh bang sekalian. (jawabnya dengan kelewat polos).
  
Jam istirahat tiba, gue pun mulai mempertaruhkan jiwa dan raga gue. kalo gue punya uang banyak, gue telpon tukang dagangnya terus gue suruh antarin jepitan bunga-bunga warna pink itu ke rumah gue. berhubung gue cuma punya 2000 rupiah, terpaksa gue pertaruhkan kejantanan gue buat beli jepitan itu sendiri.

“Harga poster bola tim Chelsea berapa duit bang?” (Tanya gue biar keliatan cowo banget nanya – nanya poster bola).

“Itu 5000 dek” (jawab si abang-abang).

Kalo harga poster spider-man ini berapa? (Tanya gue biar tetap keliatan maco).

Itu sama (jawab kesal abang – abang itu)

sebenarnya lu mau beli poster Chelsea atau poster spider-man…?! Nanya mulu dari tadi. (seru abang-abang tukang asesoris dengan kesal).

Saya mau cari jepitan bunga-bunga warna pink ada ga bang? (Tanya gue dengan suara pelan-pelan sambil menutup muka pake papan tulis).

OoohH, JADI DARI TADI LU NYARI JEPITAN BUNGA-BUNGA WARNA PINK?!!!!!!! (Jawabnya dengan suara keras kaya abis nelen alarem ambulance sampe kedenger temen-temen yang lain).

Dan sialnya, ditempat itu ada fathu (cewe yang gue suka). Fathu ngliat kearah gue dengan senyum hinaan. Bagus, semakin jauh harapan gue buat ngedeketin dia. Citra maco gue didepan dia udah ngga ada lagi. Yang ada mungkin bagi dia gue adalah cowo yang gemar main boneka berbie.

Hari itu mungkin si hari sedang tidak berpihak sama gue atau hari sedang cemburu sama gue karena gue terlalu memikirkan Fathu. Entah apapun itu yang jelas dihari itu adalah hari yang sial buat gue. akibat gue, sadam, apip, dan diki ngerjain ngerjain tugas bahasa Indonesia dikelas kita, kita dihukum untuk memperkenalkan diri ke semua kelas 7, Dari 7A samapai 7E.

Hukuman di mulai dari kelas 7a, dan hukuman di kelas 7A udah selesai dengan banyak hinaan dari temen-temen kelas 7A. selanjutnya kelas 7B, berharap ngga ada yang ngehina atau ngetawain lagi dikelas 7B. sadam, apip, dan diki pun udah ngenalin diri mereka masing - masing didepan kelas 7B tanpa ada yang ngetawain, kelas 7b emang lebih ramah dari kelas 7a, sekarang giliran gue tanpa ragu ngenalin diri didepan kelas 7B.
“Nama saya Rian hendrian, dari kelas 7c saya tinggal di Jasinga. Terimakasih” (seru gue mendadak sopan). Selesai juga dikelas 7B tanpa ada yang ngetawain dan ngehina, tapi ketika gue dan temen gue mau beranjak ke kelas berikutnya, ada celetukan dari cewe dikelas 7B

 “OH,,, INI RIAN YANG PERNAH TELPON GUE, YANG TADI BELI JEPITAN BUNGA-BUNGA WARNA PINK YAH?”.  Saya nengok ke cewe yang ngomong itu, dan cewe itu adalah FATHU. Gue udah salah nilai, ternyata semua penghuni kelas 7b itu lebih extrim dari kelas 7a. kalo di kelas 7a gue Cuma di ketawain dan di hina, tapi dikelas 7b ini gue bukan Cuma di ketawain dan dihina bahkan kejantanan gue udah di mutilasi sama Fathu.

Yah, itu lah energy cinta. Kita bisa dapetin cewe yang kita suka kapanpun, diamanapun, dan pada saat apapun tanpa kita sadari, bahakan di saat kita beli jepitan bunga-bunga warna pink pun bisa dapetin cewe yang kita suka. (itu juga kalo lu siap kejantanan lu di mutilasi kaya gue)

Nah, Akibat dari situlah fathu mulai ngenalin gue. walaupun gue dikenal sebagai cowo gagal yang pernah beli jepitan bunga-bunga warna pink, tapi gue tetep seneng fathu mulai ngenalin gue.

Setelah kejadian itu pula gue dan fathu bisa sering ngobrol bareng kaya mang udin dan ceu romlah. Mang udin itu tukang gorengan di sekolah gue, kalo ceu romlah itu istrinya mang udin. Mereka kalo ngobrol suka asikk banget ngomong-ngomongin cinta. beda sama gue dan fathu, fathu kalo ngobrol ngga pernah ngomongin cinta, dia kalah romantis sama ceu romlah, dia lebih seneng ngetawain geu sampe ingusan sambil ngomogin jepetian bunga-bunga warna pink yang pernah gue beli.

Dan akibat dari kejadian itu juga gue sama fathu akhirnya berpacaran…..

0 komentar:

Poskan Komentar